Sunday, 27 January 2013

Bila Terasa Rindu..Ku Bayang Wajah Mu

Gembira,
Tatkala kau mendengar khabar kewujudan ku,
Di alam yang tidak terlihat,
Dek mata kasar umat manusia,
Tatkala itu juga tembok kesabaranmu mula dibina,

Masa beredar seiring dengan usia ku,
Kini beban makin kau terasa,
Namun tembok kesabaranmu masih kebal,
Menahan segala sakit dan perit sendirian,

Bila tiba saat dan waktu,
Saat aku ingin melihat alam yang fana,
Yang hanya pinjaman untuk seketika,

Saat itu kau bertarung nyawa,
Antara hidup dan mati,
Semua itu ditangan-Nya,

Nampaknya Dia masih sayangkan kita,
Selepas pertarungan itu,
Kau masih lagi bernyawa,
Aku lahir ke dunia,
Nampaknya kita mampu bersama,

Tangisanku membuatkan dia mengalirkan air mata,
Rasa syukur menyergah jiwa,
Tatkala itu kalimah Allah bermain di cuping telingaku,
Untuk kali yang pertama,

Ibu,
Tanpa pengorbanan mu tidak akan wujud aku di dunia,
Tanpa kasih sayang mu kehidupan ku tidak berharga,

Walaupun kau tidak mewariskan sebidang tanah,
Walaupun kau tidak memberikan sebuah rumah,

Jasa dan pengorbananmu,
Sewaktu ku di alam rahim,
Sewaktu kau melahirkan ku,
Sewaktu kau membesarkan ku,

Tidak dapat dibalas dengan segala harta di dunia,

Aku berjanji kepada mu wahai ibu,
Akan ku jaga dikau sehingga akhir hayat ku,