Monday, 21 September 2015

Haluan

Aku ke sini
Kau ke mari
Aku ke sana
Kau turut sama

Kau dan aku sentiasa berada di landasan yang sama
Kerana ketika itu haluan yang terbentang cuma satu

Masa berganjak
Waktu demi waktu
Kau peroleh haluan yang baru

Hari ini aku tunggu di haluan yang lama
Tetapi bukan sahaja jasad
Malah bayangmu juga tak kunjung tiba

Setiap hari aku tekad menunggu akan kehadiranmu
Tetapi ia cuma angan-angan yang tiada kesudahan

Aku bukan siapa-siapa untuk menentukan haluanmu
Tetapi aku tahu kau buat pilihan yang terbaik tanpa penyesalan

Biar aku terus berjalan di landasan yang lama
Kerna ketika itu aku yakin akan satu benda

Kita lalui jalan berbeza
Tetapi bakal ketemu di titik yang sama

Cuma
Tempat dan waktu menjadi tanda tanya

Siapa yang tahu?
Hanyalah DIA





Puspa

Hadirnya seorang
Puspa nan jelita
Menghiasi hariku

Lagaknya yang manja
Sering membuatku
Tertawa

Jelingan matanya
Ayu dan menggoda
Oh sungguh cantiknya

Senyuman menawan
Seorang rupawan
Membuatkanku tertawan

Ku mulai mengenalinya
Berkongsi cerita
Oh sungguh indahnya

Hadirnya rasa cinta
Sesama kita
Tanpa dipaksa

Oh kasih
Aku di sini setia untukmu
Oh kasih
aku di sini setia menunggu
Oh kasih
Aku di sini menanti kan diri mu
Oh kasih
Usah kau pergi meninggalkan aku

aku di sini perlukan dirimu

Monday, 22 December 2014

Tentang Sangkala

Dari membisu kita berkata
Dari merangkak hingga melangkah
Dari muda menjadi tua
Dari kehidupan hadapi kematian
Peredaran sangkala berundur tiada

Tidak pernah berundur seketika
Menjengah sedetik kebelakang juga tiada
Sentiasa berjalan merentas era
Tidak hirau tindak tanduk manusia
Hanya terus maju kehadapan
Matlamat jitu tanpa alasan

Orang berkata
Ia ibarat emas nilainya
Tetapi bagiku
Itu semua palsu
Kerna emas masih empunya nilai tersendiri
Walhal kisah silam
Jika emas seantero dunia sebagai pengganti
Nilainya masih belum mampu dibeli

Orang berkata
Lagaknya laksana pedang
Andai kita tidak memintasnya
Ia pasti memotong kita

Demi MASA
Rebut 5 sebelum 5

Muda sebelum Tua
Kaya sebelum Miskin
Lapang sebelum Sempit
Sihat sebelum Sakit
Hidup sebelum Mati



Tuesday, 31 December 2013

Happy New Year

2013 melabuh tirai sudah
Pelbagai cerita menghiasi 365 hari
Ada suka ada duka
Itu semua lumrah kehidupan manusia

2014 membuka lembaran
Jutaan cerita bakal tercipta
Mungkin sama dengan masa lalu
Mungkin ketara berbeda
Itu semua aturan-Nya

Tahun baru
Semakin usia meningkat
Semakin ajal mendekat
Itulah kata-kata keramat
Supaya manusia sentasa beringat

Tahun baru
Azam sentiasa diperbaharui
Menjadi lebih baik dalam urusan dunia
Tetapi Iman dan Amal?
Jentik minda tanya hati

Tahun baru
Bukan petanda untuk bergembira
Dunia semakin tua
Maknanya?

Tahun baru
Teruskan kehidupan
Mula berhijrah
Mengatur langkah
Mencari kebenaran
Sirnakan kebatilan






Thursday, 11 July 2013

In The Event Of Ramadan

313 Mujahid mengangkat senjata
Melawan musuh penentang agama
Lapar dahaga bukan halangan
Selagi membara api Keimanan

Sukar dilihat dek mata daif manusia
Melainkan mata hati yang suci
Setahun sekali bertamu dengannya
Mencari malam yang penuh beerti

Petunjuk terulung sepanjang zaman
Biarpun lama masih terpelihara
Tidak terpersong isi kandungan
Dengan izin Pencipta Yang Esa

Apakah kaitanya dengan...

R>A>M>A>D>H>A>N

Kehadirannya amat dinanti
Pemergiannya pasti ditangisi
Hanya hadir setahun sekali
Tidak pasti sama ada akan bertamu lagi

Walau hanya 313 sumber tenaga
Tidak gentar melawan 1000 musuh
Dalam Perang Badar beradu tenaga
Bersemangat mengangkat senjata

Dinanti serta dicari
Lailatul Qadar yang sukar dinikmati
Hanya insan terpilih mampu merasai
Kebaikan 1000 malam setahun sekali

Tanggal 17 sejarah tercipta
Nuzulnya Al-Quran kepada Al-Mustafa
Panduan Muslim seantero dunia
Dalam meniti kehidupan dunia

Perang Badar
Lailatul Qadar
Nuzul Quran

Termaktub peristiwa mereka
Dalam bulan mulia
Yakni..

RAMADHAN

~Sekadar Berkongsi~







Saturday, 8 June 2013

Responsibilities in the future

Berenang
Usaha menjadi pemenang
Menempatkan diri di tempat pertama
Juara diantara mereka
Pengembaraan ku sebagai hamba kian bermula

9 bulan sekurangnya
Tempoh aku menetap disana
Alam yang ditempuh setiap manusia
Sebelum berpijak di dunia nyata

Tangisanku
Diringi lafaz Tahmid
Yang membasahi bibir Abawaini
Menandakan rasa Syukur

Ilmu
Menjadi teras utama
Dalam silibus didikan ayah dan bonda
Tatkala aku meningkat dewasa
Mengharungi jagat berpancaroba

Kini aku sudah dewasa
Melangkahkan kaki ke alam remaja

Semakin Tua
Ajal semakin dekat
Semakin Berusia
Tanggungjawab semakin berat

Pejuang agama
Pemimpin negara
Pewaris bangsa

Itulah tanggungjawab kita
Menanti di hari muka








Thursday, 23 May 2013

Ini Maksud #Dia


Indahnya sewaktu kita bersama ,
Terasa bagai di Syurga ,
Engkau lah sinaran cahaya ilhamku ,
Penawar kedukaan ku
Namun setelah kau tiada,
Terasa sepi dunia,
Tanpa kehadiran mu,
Tanpa senyum tawa mu,
Membuatku duka,
Aku tekad mencari mu,
Walau semesta harus ku tempuh,
Agar harapan ku bertemu dengan mu,
Tidak terkubur,
Disaat kau berlalu pergi,
Aku bagaikan laut yang tidak berpenghuni,
Aku bagaikan laut yang tidak berkarang,
Aku bagaikan bintang yang tidak ditemani,
Dek purnama yang terang,
Tatkala itu,
Aku teringat akan janji manis mu,
Tatkala itu,
Aku teringat kenangan kita bersama,
Tatkala itu
Aku merasakan kosongnya dunia,
Bukan intan permata yang kuharapkan darimu,
Aku cuma mahu kau kembali ke pangkuanku,
Andai Tuhan mendengar rintihanku,
Bertemumu ingin sekali aku hentikan seluruh maya ini,
Agar hanya kau dan aku menikmatinya bersama,
Agar masa ini begitu panjang untuk kita berdua sahaja,