Sunday, 16 December 2012

Syukur dan Berdoa


Syukur...
Satu lafaz yang unggul…

Hanya itu kalimah yang mampu diuacapkan..
Tatkala hidup di Bumi bertuah ini...
Penuh dengan kemajuan teknologi...
Sarat dengan kepesatan ekonomi...

Namun..

Teringatkah kita akan saudara kita di sana?
Saudara yang menderita di Bumi Gaza...

Saat kita bergelak ketawa...
Mereka mengalirkan air mata...

Saat kita bergurau senda...
Mereka lari selamatkan nyawa...

Saat kita berfoya-foya...
Mereka berjihad mengangkat senjata...

Saat kita menikmati kenikmatan dunia..
Mereka membanting tulang memelihara Agama...

Jika...
Di Malaysia taman bunga penyeri panorama...
Tapi...
Di sana darah dan peluru menghiasi saujana...

Jika...
Di Malaysia tilam empuk yang menemani lena...
Tapi...
Di sana beralaskan tanah bembumbungkan angkasa...

Jadi...

Tatkala hidup di Bumi yang aman
Dimanakah rasa syukur kita..?
Tatkala saudara kita menanggung penderitaan
Rasa belas kasihan dicampak ke mana.?.

Bersyukurlah pabila terhindar dari derita...
Bantulah saudara kita di sana...

Walaupun tanpa kudrat dan senjata...
Cukuplah sekadar memanjatkan doa...

~sekadar renungan~

Thursday, 13 December 2012

Moga Bertemu Kembali


Sayu hati ku melangkah pergi
Meninggal temanku disini
Membawa bersama kenangan lama
Yang masih segar di minda

Bukankah tuhan sudah berkata
Naungan Arash untuk sahabat setia
Bertemu berpisah keranaNya
Walau terpisah hati tertaut jua

Ketika ku jatuh kau bangunkanku kembali
Ketika tangis kau penghibur hati
Ketika sulit kau kau bukakan kunci
Bersyukurnya aku, kau kurniaan ilahi

Kerinduan kini subur di dada
Terkenang senyum dan tawa kita
Suka dan duka tempuh bersama
Hatiku hatimu dalam akidah yang satu

Ku memohon pada-Mu Ya Rabbi
Agar Kau pertemukan kami
Di atas jalan dakwahMu ini
Dalam mengejar redha Ilahi



Duet with:Tinta Pena

Wednesday, 12 December 2012

Buat Mu Syuhada

اللهم انصر الاسلام والمسلمين

Air mata berlinangan
Membasahi pipi
Menangisi pemergian
Para syuhada nan sejati

Mengorbankan harta
Pertaruhkan nyawa 
Dalam mencari 
Redha Ilahi

Tanpa senjata ditangan mu
Hanya batu menjadi peluru
Namun kau tetap bediri teguh
Menghadapi musuh

Darah yang mengalir
Menjadi saksi perjuanganmu
Mempertahankan agama Ilahi

Tanpa menghiraukan ganjaran dunia
Kerana syahid menjadi cita

Sesungguhnya
Di dunia sana
Firdausi yang hakiki 
Sedia menanti

Sesungguhnya
Di dunia sana
Sang Bidadari
Sedia menemani

Saturday, 15 September 2012

Kisah Persahabatan


Diatas takdir Yang Maha Esa
Terjalinnya ukhwah kita
Tanpa diduga,tanpa dipinta
Kini kita telah bersama

Ibarat air yang mengalir indah
Yang dicincang tiada putusnya
Begitulah diibaratkan
Tali persahabatan kita

Sekian lama kita bersama
Ukhwah kita semakin teguh
Walau terpisah berbatu jauhnya
Namun jalinan tetap utuh

Setiap saat dimana jua
Kita berkongsi suka dan lara
Tabah tempuhi onak dan duri
Dalam mengejar impian nan suci

Susah senang sama dirasa
Gurau senda duka tawa
Simpan di hati memori bahagia

Hindarkan persengketaan
Elakkan dari permusuhan
Kerana ianya barah persahabatan

Mantapkan ikatan jalinan
Saluti dengan keimanan
Moga kekal sepanjang zaman

Ayuh rakan dan taulan
Hargai persahabatan
Semoga jalinan kita
Diredhai Tuhan

Ya Allahu Ya Rabbi
Dengarlah rintihan kami
Semoga ukhwah ini
Kekal abadi

Sunday, 3 June 2012

Watch your mouth

Kerana mulut,

Silaturahim yang terbina,
Di atas landasan cinta sesama manusia,
Yang dulu utuh,
Kini mampu runtuh,
Dek kata-kata nista,
Yang dulu kukuh,
Kini mampu roboh,
Dek kata-kata dusta.

Kerana mulut,

Kesucian seorang wanita,
Dahulunya terpelihara,
Kini maruahnya mudah dinoda,
Tatkala Sang Jejaka meluahkan kata,
Lisan semanis gula,
Memuji serta memuja Sang Puspa,
Saat itu hati Si Dara mula tergoda,
Dek eulogi Si Teruna,

Kerana mulut,

Negara yang aman,
Bebas dari peperangan,
Kini mampu bersengketa,
Fitnah ditabur merata-rata,
Batu api menghasut amarah membara,
Bagi menentukan siapa yang berkuasa,

Monday, 28 May 2012

Alam


Apabila kita melihat alam ini . .
Rasa takjub menyergah hati. .
Mengamati ciptaan Ilahi. .
Terasa bagai di Syurga Duniawi. .

Langit yang terbentang luas. .
Membiru di siang hari. .
Pabila disimbah cahaya mentari. .
Langit yang terbentang luas. .
Bersinar di malam gelita. .
Pabila disinari cahaya bintang dan purnama. .

Pantai yg jernih . .
Terhampar luas. .
Bayunya menggamit ketenangan jiwa. .
Ngauman ombaknya menjadi halwa telinga. .

Matahari terbit dan terbenam. .
Dari Timut ke Barat. .
Mengikut aturan. .
Tanpa cacat cela. .

Kalimah "SUBHANALLAH" membasahi lidah tatkala itu. .
Melafazkannya tanpa jemu.

Diselangi lafaz "ALLAHUAKBAR" . .
Memuji Kebesaran Allah Yang Maha Besar. 

Jelajahlah kamu ke segenap dunia. .
Bagi menemui pelbagai panorama. .
Serta keunikan ciptaan Yang Maha Esa. .

C.I.K.G.U

Dari terbit mentari,
Sehingga terbenam matahari,
Hanya suara mu yang kudengari,
Menyampaikan madah berilmu,
Tanpa rungut dan jemu,

Dahulu,
Aku bagaikan sebuah timba yang kontang,
Kontang dek pengetahuan,
Kotor dek lumut kejahilan,

Kini,
Aku bagaikan sebuah peti yang berharga,
Sarat dek ilmu,
Bersinar dek cahaya bijaksana,

Namun,
Semua perubahan bukan satu kebetulan,
Aku dijaga,
Aku dipelihara,
Aku dididik,
Oleh seorang insan,

Cikgu

Tanpa ilmu darimu,
Tidak akan lahir pemimpin bertaraf dunia,
Tanpa ilmu darimu,
Tidak akan wujud angkasawan peneroka semesta,
Tanpa ilmu darimu,
Tidak akan terbit generasi pemikiran kelas pertama,

Cikgu

Jika dikumpul emas setinggi gunung,
Jika dihimpun permata seluas lautan,
Bagiku,
Nilainya tidak sama dengan ilmu yang kau berikan,
Nilainya tidak sama dengan tenaga yang kau kerahkan,
Demi mendidik ku,

Terima Kasih Cikgu,

Hanya ucapan itu yang ku mampu lafazkan,
Bagi membalas jasa mu,
Walaupun ia tampak mudah dinyatakan,
Namun,
Terdapat 1001 makna yang tersirat disebalik lisan,









Saturday, 26 May 2012

Sang Pencipta Alam

Begitu hebat Sang Pencipta Alam


Dikala ku intai ke langit malam,
Hayatilah hiasan jutaan bintang,
Menemani si purnama yang terang 
Mengharmonikan suasana malam,
Menceriakan suasana yang suram,
Menyinari suasana yang kelam,


Begitu hebat Sang Pencinta Alam,


Dikala malam yang gelap gelita,
Engkau mampu suluhkan cahaya,
Dikala cerah di siang hari,
Engkau mampu padamkan sinaran mentari, 


Begitu hebat Sang Pencipta Alam,


Sekukuh mana bangunan,
Seutuh mana binaan,
Hanya dengan sedikit gegaran,
Semua itu hilang dari pandangan,


Begitu hebat Sang Pencipta Alam,


Dikala ia tidur dunia bagaikan selamat,
Dikala ia terjaga bagaikan kiamat,
Pabila terkeluar isinya,
Mampu membakar seluruh buana,


Begitu hebat Sang Pencinta Alam


Dikala ia tenang,
Disaluti bayu yang nyaman,
Membuatkan jiwa yang gundah, 
Menjadi lapang,


Dikala ia marah,
Disaluti dengan ngauman yang ganas,
Membuatkan jiwa yang lapang, 
Menjadi gundah,

Friday, 16 March 2012

Insan Bernama....

Lemah lembut sifat azali
Keindahan wajah mu bak bidadari
Senyuman mu menambat jiwa pemuda
Itulah dia insan bernama... 

Wanita

Di zaman jahiliyyah kau di anggap hina
Dilayan seperti hamba
Kau menanggung segunung derita tika itu

Tiba saat dan waktu
Hadirnya sinar kebenaran
Menerangi kegelapan jiwa sekalian manusia
Sirnakan Kejahilan
Mengangkat darjat para wanita
Lunturkan Kehinaan
Bangkitkan Kemuliaan

Dikau begitu bertuah wahai Wanita

Wanita

Kau begitu bernilai
Kau diaggap sebaik-baik perhiasan dunia
Namun
Bukan perhiasan di tubuh mu itu yang membuat diri mu menarik
Bukan perhiasan di tubuh mu itu yang membuat diri mu cantik

Keimanan memenuhi dada
Ketaqwaan menyelimuti jiwa
Akhlak yang bitara
Itu yang diimpikan sekalian jejaka

Dikau begitu istimewa wahai Wanita

Wanita

Walaupun zahir mu tampak lemah
Namun batin mu cukup gagah
Sabar menempuh dugaan
Teguh harungi cabaran

Tatkala Saidatina Khadijah mengorbankan hartanya
Demi agama
Beliau tidak rasa kecewa
Tatkala Saidatina Aisyah menggunakan akalnya
Sebarkan agama
Beliau tidak pernah berputus asa

Dikau begitu hebat wahai Wanita

Wanita

Peliharalah dirimu sebaiknya
Pastikan maruah mu sentiasa terjaga
Bangkitlah menjadi Srikandi yang mulia

Bukan mulia pada pandangan Manusia
Tapi mulia pada pandangan Yang Maha Esa

Ingatlah Wanita
Dirimu itu begitu berharga 


~sekadar renungan~

Thursday, 15 March 2012

Tegur Daku Selagi Ada Waktu

Dunia ini dihiasi pelbagai kemewahan
Ditambah lagi dengan pelbagai kekayaan
Dipenuhi dengan nikmat Takhta
Dipenuhi dengan nikmat Harta
Dipenuhi dengan nikmat Wanita
Dengan mudah hamba-Nya mampu terleka
Dengan mudah dibius bibit-bibit cinta dunia

Wahai Teman
Tegur aku jika aku mulai ALPA,

Aku ada harta
Aku punya permata
Aku mampu membeli segala isi dunia
Namun segala kekayaan yang aku punya
Aku guna dijalan yang salah
Aku tidak bersedekah
Dengan kekayaan itu aku megah
Dengan kekayaan itu
Aku rasakan diriku ini agung
Aku rasakan diriku ini ulung

Wahai Teman
Tegur aku jika aku mulai SOMBONG,

Dulu jika kau senyum aku membalas
Balas senyum mu itu dengan penuh ikhlas
Namun kini aku berubah
Pabila aku mendapat kuasa
Kuasa yang mampu membuat ku memerintah dunia
Segala senyum mu tidak ku endah
Segala teguran mu tidak ku sapa
Tatkala kau memandang wajah ku
Aku berpaling muka
Di kala itu
Ukhwah yang utuh kini menjadi rapuh

Wahai Teman
Tegur aku jika aku mulai ANGKUH,

Dulu kau dan aku bagaikan satu
Satu Hati,Satu Rasa ,Satu Jiwa
Jika kau rasa sakit,Aku turut rasa perit
Namun itu semua telah berlalu
Kini
Jika kau derita,Aku berasa bahagia
Jika kau sedih,Aku berasa gembira
Jika kau susah,Aku terus menghina
Semua ini terjadi
Tatkala aku terpesong
Terpesong dari landasan Ukhwah Fillah

Wahai Teman
Tegur aku jika aku mulai SALAH,

Sesungguhnya
Aku cuma insan biasa
Kadangkala aku hanyut dek Kealpaan
Kadangkala aku hanyut dek Kesombongan
Kadangkala aku hanyut dek Keangkuhan


Namun
Itu semua mampu diubah
Di kala nasihat mu menjadi halwa telinga
Di kala teguran mu menjadi pelembut jiwa

Kerana itu
Aku sangat memerlukan SAHABAT seperti mu,
Untuk memimpinku sehingga ke pintu Syurga


~sekadar renungan~

"My Heart" Keep it Carefully

Didiklah HATI menjadi SEPUTIH AWAN
Peliharalah dengan sebaiknya
Biarlah ia ditiup dek angin bibit-bibit cinta Yang Esa
Supaya berarak kejalan yang benar

Jika HATI bertukar MENDUNG
Tatkala dikotori debu kesesatan
Serikan ia kembali dengan rintihan
Rintihan memohon petunjuk dari Ar-Rahman

Didiklah HATI menjadi SEJERNIH PERMATA
Sehingga nampaknya dasar Keimanan
Sehingga nampak berenangnya Ketaqwaan
Deruan arusnya pasti menggamit Ketenangan

Jika HATI bertukar KERUH
Tatkala dicemari sampah Kemaksiatan
Segeralah buang segala kekotoran
Sucikan ia dengan Faal Iman

Didiklah HATI menjadi SEINDAH PURNAMA
Menerangi jiwa yang gelita
Supaya mampu memancarkan cahaya
Cahaya akhlak yang bitara

Jika HATI bertukar SURAM
Tidak diterangi cahaya kebahagiaan
Cubalah terbitkan bintang senyuman
Pasti terbitnya suria kegembiraan

Hati
Secebis daging dalam diri manusia

Pabila ia bersih
Iman pasti terjaga
Taqwa pasti terpelihara
Akhlak terserlah bitara
Peribadi tampak mulia

Pabila ia kotor
Iman kian tohor
Taqwa kianluntur
Akhlak makin kendur
Ummah terus mundur

Jadi
Pilihan ditangan anda

Jika mahukan hati yang bersih
Didiklah dengan Keimanan
Jika mahukan hati yang kotor
Didiklah dengan Kekufuran

~sekadar renungan~

Wednesday, 14 March 2012

Anugerah Kepada Khalifah

Akal..
Satu anugerah kepada manusia...
Sebagai Khalifah di Bumi-Nya...

Akal..
Gunanya untuk jalan kebaikan..
Mencari keredhaan Tuhan..

Akal..
Kerananya kita mampu mengharungi..
Setiap ujian yang diberi..

Akal..
Menjadikan kita makhluk istimewa..
Mampu mentadbir seluruh dunia..

Namun

Pabila akan mula lemah..
Diracuni nafsu serakah..

Segala kebahagiaan musnah..
Segala kedamaian punah..

Yang tinggal hanyalah kemaksiatan..
Yang tinggal hanyalah kekufuran..
Yang tinggal hanyalah kebinasaan...

Jadi..

Hiasilah Akal mu dengan PERMATA KEIMANAN
Simbahlah Akal mu dengan CAHAYA KEBIJAKSANAAN

Pasti terhalang virus KEJAHILAN..
Dari merosakkan AKAL fikiran..

~sekadar renungan~

Exam Di Dunia Hanya Seketika

Aku berlari mencari kejayaan
Kejayaan yang pasti dalam genggaman

Kini
Puncak kejayaan di hadapan ku
Aku daki dengan megah

Tiba-tiba
langkah ku ternoktah
Tergelincir dan jatuh ke bawah

Kini ku gagal
Gagal mencapai kejayaan

Adakah ini bala?
Adakah ini malapetaka?

Tidak sama sekali

Itulah Ujian
Dugaan dari Yang Esa kepada hamba-Nya

Datangnya tidak diduga
Perginya tidak dijangka

Pabila ia datang janganlah mencela
Pabila ia datang  janganlah berputus asa

Sesungguhnya
Allah itu Maha Mengetahui
Mengutahui kekuatan manusia
Dalam mengharungi dugaan yang diberi

Ujian

Tatkala kau hadir memberikan makna
Makna Allah sayangkan kita
Maknanya kita tidak terlepas dari perhatian
Rabb Ar-Rahman

Ujian

Kau datang bukan untuk selamanya
Kau muncul hanya untuk seketika
Pabila ku capai tahap tertentu
Allah pasti permudahkan hidup ku

Ujian

Tatkala kau muncul
Tidak dapat ku hindari

Yang ku mampu
Cekalkan hati
Kuatkan diri

Hadapi mu dengan penuh Keimanan
Hadapi mu dengan penuh Ketaqwaan
Hadapi mu dengan penuh Kesabaran

~sekadar renungan~

Hero @ Heroin

Orang kata Hero tidak akan mati
Orang kata Heroin tidak akan pergi

Namun

Mati itulah yang dinanti
Mati itulah yang dicari

Bukan mati dijalan keji
Bahkan mati dijalan Ilahi

Syahid

Itulah yang dicari setiap Mujahid

Mukmin yang damba akan redha-Nya
Mereka sudi menerima ajal di medan peperangan
Tanpa hiraukan ganjaran dunia

Syahid

Itulah yang diingini para Mujahadah

Walau Muslimah itu tampak lemah
Untuk mengangkat senjata
Namun masih kuat mengangkat Agama

Bangkitlah wahai Mukminin 
Bangkitlah Mukminah 

Berjihad di landasan keimanan
Memelihara Ad-Din Tuhan

Syahid

Ganjarannya itu pasti
Ganjaran Syurga yang abadi
Ganjaran Jannah yang hakiki

~sekadar renungan~

Tentang "Dia"


Dia yang bertapak dihatiku

Dia yang menambat jiwaku
Dia yang bermain dimindaku

Di dunia fana ini
Sungguh ku bertuah mengenali insan sepertinya

Pabila Dia pergi
Aku tekad mencari
Pabila Dia datang
Aku setia menanti
Pabila Dia ketawa
Aku tumpang gembira
Pabila Dia pilu
Aku turut sayu

Terima kasih Ya Allah 
Hadirkan Dia dalam hidupku

Kerana Dia
Aku mengukir senyuman
Kerana Dia
Menjadi tempat luahkan perasaan

Terima kasih atas nasihat terdahulu
Sungguh membuat  hatiku terharu 

Dia
Sahabat yang setia
Menemani ku setiap masa,waktu dan ketika
Mengharungi badai lautan dunia
Menyokong diri menghadapi pancaroba

Sungguh aku berharap
Persahabatan yang terbina ini
Kekal selamanya
Atas landasan Ukhwah Fillah yang nyata

~renungkanlah~

Dalam Jiwa Ada CINTA

Satu naluri di dalam hati
Datangnya tidak mampu ditepis
Hadirnya tidak mampu diduga
Itulah namanya CINTA

Cintailah Sang Pencinta Teragung
Kasih sayang-Nya terhadap kita
Setinggi gantungnya mentari
Kasih sayang-Nya terhadap kita
Seluas alam semesta
Begitulah hebatnya
Cinta Yang Maha Esa


Cintailah Muhammad Kekasih Allah
Membawa Islam sebagai sinaran
Sinaran yang membunuh kejahilan
Sinaran yang mengangkat darjat kaum wanita
Sinaran yang menyempurnakan ummat pilihan
Itulah Rasullulah Al-Amin
Menjadi junjungan sepanjang zaman

Cintailah Ibu dan Bapa
Pelihara kita dengan agama
Bagi membina akhlak bitara
Menatang kita bagai minyak yang penuh
Tanpa jemu mendidik dan mengasuh
Dari kecil hingga dewasa
Sesungguhnya kasih mereka
Tidak terbalas dek wang dan harta

Cintailah Warga Pendidik Remaja
Mencurah segala ilmu yang ada
Korbankan segala keringat dan masa
Bagi membina generasi muda
Generasi yang menjulang agama
Generasi yang berjihad dijalan-Nya
Itulah guru
Menumpahkan bakti tanpa jemu


Cintailah Sahabat Setia
Pelihara ukhwah sebaik-baiknya
Menjadi tempat luahan jiwa
Hadirnya bagai suria
Menyinari landasan kebenaran
tatkala aku dijalan kemaksiatan
Hakikatnya...
Indah nian dunia persahabatan
Pabila dipancari cahaya keihlasan

Sesungguhnya..

Cintai Allah Cinta kekal selamanya
Cintai Rasul Cinta mulia
Cintai Ibu Bapa mengudang redha-Nya
Cintai Guru beroleh ilmu berguna
Cintai Sahabat mengundang bahagia


Itulah kuasa CINTA  

~sekadar renungan~             

Tuesday, 13 March 2012

Berbeza Jasad..Berjiwa Satu

Inginku berikan kenangan masa lalu... 
Manis semanis gula dan madu...
Kepada orang di sekelilingku...

Inginku hilangkan kenangan masa lalu...
Pahit sepahit hempedu...
Darupada orang di sekelilingku...

Inginku lepaskan kekayaan...
Korbankan segala kemewahan...
Demi insan lain mendapat kebahagian...

Inginku biarkan jiwaku sedih...
Hatiku pedih... 
Agar insan disekelilingku merasai kegembiraan...

Inginku menyelami dasar hati ..
Apa yang mereka ingini... 
Agar impian mereka dapatku penuhi...

Sesungguhnya...

Kenangan manis mereka..
Mengundang tawa ku...

Kenangan pahit mereka...
Mengundang sedih ku...

Kebahagiaan hidup mereka...
Mengundang bahagia ku...

Kegembiraan hidup mereka...
Mengundang ceria ku....

Memenuhi impian mereka..
Mengundang kepuasan hidup ku...

Walau jasad daku dan mereka berbeza..
Tapi jiwa kami bagaikan bersatu...



Hargailah USRAH kita...
Kerana mereka begitu berharga...


~sekadar renungan~

Hidup Ibarat Roda ~H.I.R~

Dulu hidup ku rasa teramat tinggi..
Tinggi setinggi tergantungnya mentari..

Namun...

Ketinggian itu berkurang hari demi hari..
Kian hampir ke permukaan bumi..

Kegemilang ku kian sirna...
Kegemilangan ku dulu makin jauh dari pandangan mata...

Kini..

Aku tersungkur menyembah bumi...
Kaki ku lemah untuk berdiri kembali...

Tatkala itu...
Satu semangat menusuk kalbu...

Ku sedia kembali berdiri..
Kembali mendaki pincak tertinggi..

Itulah putaran hidup di dunia..

Bukannya berjaya sentiasa..
Bukannya gagal selama-lamanya..

Pabila jatuh jangan berputus asa..
Bangkitlah dikau dengan usaha..

Sesungguhnya..

~HIDUP INI IBARAT RODA~

Syumul Dan Unggul

Kehadirannya penuh kelainan..
Kehadirannya dalam keasingan..
Itulah dia agama Tuhan.. 
Muncul bagi tunjukkan sinaran..

Islam agama yang syumul..
Islam ad-din yang unggul..

Bagai cahaya mentari yang terus memancar..
Menyinari segenap alam buana..
Menerangi kehidupan umat manusia..
Menjadi lebih mudah.. 
Menjadi kian indah..

Ibadah Solat dilaksana penuh..
Moga tiang agama dibina teguh..
Membentuk diri akidah kukuh..
Jiwa yang luhur nafsu dilentur..
Membina perpaduan ummah yang utuh..

Rasuldiutuskan bagi sempurnakan..
Akhlak umat pilihan..
Banteras kejahilan..
Keimanan disemaikan..
Mengukuhkan ketaqwaan..

Al-Quran dan AS-Sunnah jadikan pegangan..
Menjadi penyuluh dalam kegelapan..
Hindarkan diri dari kesesatan..
Moga sentiasa dalam kebenaran..

Begitulah hebatnya ISLAM..
Aturannya melengkapi kehidupan alam..

الله Is Anywhere....الله Is Everything

Jika SENDIRIAN di penjuru semesta...
Jangan merasa sepi...
Ada  الله  yang mengawasi...

Jika SEDIH memenuhi raga...
Jangan pendam dalam hati...
Ada   الله  tempat luahan hati...

Jika MARAH meracuni jiwa...
Jangan biarkan minda dipengaruhi...
Ada   الله  tempat menenangkan diri..

Jika SUSAH hadapi hari mu...
Jangan gelisah di dalam kalbu...
Ada   الله  tempat mengadu..

Jika GAGAL setelah berusaha
Jangan diri berputus asa...
Ada   الله  tempat memuja..

Ingatlah...
Ada  الله  di setiap tempat dan waktu...

Selagi doa dipanjatkan..
Selagi pada-Nya kita letakkan harapan..

INSYA-ALLAH..

 الله akan permudahkan..

alif...ba...TA...TA...TA

Takh-TA...
Satu benda yang berkuasa...
Dengannya kita umpama raja...
Mampu memerintah segenap dunia...

Namun...
Dengan takhta..
Semua yang indah pada mulanya...
Mampu berakhir semua derita...

Dimana..
Pabila manusia menggunakannya...
Demi memuaskan nafsu serakah....
Demi dilihat gagah...

Sesungguhnya...
Takhta itu perhiasan dunia...
Mampu mengaburi pandangan manusia...
Sehingga berpaling dari jalan-Nya....

Har-TA...
Satu benda yang menjadi impian setiap insan...
Dengannya kita dianggap jutawan...
Mampu merasai segala kemewahan...

Namun...
Dengan harta...
Rasa syukur luntur di dada...
Diganti dengan rasa riak dan bangga...

Sesungguhnya...
Harta itu kabus di pandangan..
Hanya mengundang kelalaian...
Dari bersyukur atas nikmat yang diberikan...


Wani-TA
Puteri yang melengkapi hidup putera..
Permaisuri yang mendampingi raja..
Pasak kepada rumah tangga...

Namun...
Dengan wanita...
Maksiat berlaku tanpa dijangka..
Pabila perhiasan dan maruah tidak dipelihara...

Sesungguhnya...
Kaum Hawa...
Srikandi yang tinggi darjatnya...
Tatkala Islam menyinari dunia...


Bukan kita tidak perlu mengejar Takhta...
Namun...
Janganlah sampai mengankat diri sebagai dewa...

Bukan kita tidak perlu mencari Harta...
Namun...
Janganlah sampai terlalu cintakan dunia..

Bukan kita tidak perlu mengenali Wanita...
Namun...
Janganlah sampai terjerumus ke kancah zina...

~renungan buat pengarang dan pembaca~

Kehidupan Bukan Fantasi

 Hidup di dunia ini tak selalunya seindah alam fantasi,,

Ada kalanya kita merasa manisnya gembira,,
Seperti gula,,
Ada kalanya kita merasa masamnya sedih,,
Seperti cuka,,

Ada kalanya kita merasa cerianya tatkala ketawa,,
Ada kalanya kita merasa sakitnya tatkala kecewa,,
Ada kalanya kita merasa indahnya tatkala bahagia,,
Ada kalanya kita merasa lemahnya tatkala berputus asa ,,

Kehidupan adalah sebuah perjalanan,,
Panjang pada zahirnya,,
Singkat pada batinnya,,

Kehidupan di dunia tidak terbayar nilainya,,
Nilainya tidak seperti emas dan gangsa,,
Nilainya tidak seperti intan permata,,

Kehidupan sebuah peluang yang berharga buat kita,,
Malah akan menjadi lebih berharga,,
Pabila kita berjaya menjalaninya,,
Dengan penuh RAHMAT dan REDHA...

Yang Maha Esa,

~sekadar renungan~

Untuk Apa Mengenali Si Dia

Mengenali seseorang itu adalah satu peluang yang istimewa,,

Mengapa?

Mengenali seseorang itu kadangkala mampu membuat kita ketawa,,
Mengenali seseorang itu kadangkala membuat kita mengalirkan air mata,,
Mengenali seseorang itu kadangkala mendatangkan rasa gembira,,
Mengenali seseorang itu kadangkala menimbulkan rasa kecewa,,

Sesungguhnya,,

Mengenali seseorang itu mampu menghadirkan sejuta rasa,

Marah sepanas bara,,
Sedih selebat hujan,,
Gembira secantik pelangi,,
Rindu bak pungguk akan rembulan,,
Sayang seluas semesta,,
Cinta bak mekarnya mawar,,

Tapi,,

Sedarkah kita mengenali seseorang itu adalah anugerah,,

Biarpun hadirnya,,
Sedetik cuma,,
Biarpun hadirnya,,
Sekadar teman sementara,,

Bersyukur kita dengan kehadirannya,,

Kenapa?

Kerana,,
Melaluinya,,
kita mengerti apa itu,,,

KASIH SAYANG..dan..CINTA

Sebatang Pohon Persahabatan

Ada sebatang pohon persahabatan yang indah,,
kerana setitis ketulusan,,
tumbuhnya kukuh di atas tanah,,

Batangnya yang utuh,,
Pabila disokong kasih sayang,,
Mampu berdiri teguh,,

Daunnya yang kehijauan,,
ketika mengalir pigmen kesetiaan,,
Menggamit keharmonian,,

Akarnya menjalar berserakan,,
dalam semaian tanah keihklasan,,
Menghiasi dunia persaudaraan,,

Rantingnya bercabang lebat,,
setiap saat hadirnya musim kepercayaan,,
Memperlihatkan silaturahim itu hebat

Tiba-tiba muncul durinya yang tajam,,
dikala hadirnya pembohongan,,
Membuatkan jiwa luka bagai ditikam,,

Dan,,

Pabila bunganya berkembang molek,,
Tatkala tersirat cahaya pengorbanan,,
Maknanya UKHWAH itu cantik,,

Alam Lukisan Perasaan

Kala air mataku mengalir,,
Maka awan bakal menitiskan air,,

Kala hatiku berteriak,,
Maka mengaumlah sang ombak,,

Kala jiwaku terhempas sedih,,
Maka mendunglah awan yang putih,,

Kala jiwaku membara merah,,
Maka taufan menjelma marah,,

Kala diri ini berduka,,
Maka gelaplah langit malam tanpa purnama,,

Kala nafasku menghembuskan cinta,,
Maka bersinarlah sang suria,,

Kala aku tenggelam dalam lautan kasih sayang,,
Maka keindahannya bak mentari terbenam petang,,

Alam ini bagai lukisan perasaanku,,